Breaking

Kamis, 09 Januari 2020

Destinasi Wisata Kubur Batu Lemo Tana Toraja

Destinasi Wisata Kubur Batu Lemo Tana Toraja - Tana Toraja pasti sudah tidak terdengar asing di telinga kita. Kabupaten yang terletak di Sulawesi Selatan ini memang terkenal karena budaya unik dan otentik yang masih dipertahankan. Lokasinya pun lumayan jauh, sekitar 300 KM kurang lebih dengan waktu tempuh 7-8 jam perjalanan dari Makassar. Saat tiba di Toraja Anda paham bahwa ternyata Toraja terbagi ke dalam dua kabupaten, yakni Tana Toraja dengan pusat di Makale dan Toraja Utara dengan pusat di Rantepao. Makale dan Rantepao sendiri hanya berjarak kurang lebih setengah jam perjalanan. Kuburan batu Lemo terletak di desa (lembang) Lemo kecamatan Makale Utara sekitar 12 km sebelah selatan Rantepao atau 6 km sebelah utara Makale dengan ketinggian 848 mdpl dengan posisi koordinat S 03°02’29.3” dan E 119°52’39.3”. Dinamai Lemo Karena beberapa model liang batu itu berbentuk bundar dan berbintik-bintik menyerupai buah jeruk atau limau. Kuburan-kuburan batu itu disebut juga sebagai liang paa’ (gua yang dipahat).

Lemo telah muncul sejak dahulu menjadi daya tarik yang memukau di Toraja. Sebuah kubur batu menjadi pemandangan luar biasa menyatu bersama hamparan sawah yang menghijau. Anda dapat menyambanginya di Desa Lemo, Kabupaten Tana Toraja, Sulawesi Selatan. Lemo merupakan kuburan yang dibentuk di dinding bukit dan awalnya khusus diperuntukan bagi bangsawan suku Toraja. Ada lebih dari 70 buah lubang batu kuno menempel di dindingnya dan padanya disimpan patung kayu (tao-tao/tau-tau) sebagai representasi dari mereka yang sudah meninggal. Tidak semua orang Toraja bisa dibuatkan tao-tao hanya kalangan bangsawan saja yang berhak dibuatkan tao-tao dan itu pun setelah memenuhi persyaratan adat. Kuburan Batu Lemo Tana Toraja dapat dilihat serambi tau-tau pada dinding batu terjal menghadap kealam terbuka. Tau-tau Kuburan Batu Lemo Tana Toraja atau patung kayu manusia kecil yang dianggap mewadahi spirit si mati terbuat dari kayu atau bambu. Secara periodik pakaiannya dapat diganti melalui upacara yang disebut Ma’nene (menghormat kepada orang tua). Lokasi Kuburan Batu Lemo Tana Toraja, akses ke kawasan Kuburan Batu Lemo Tana Toraja tidak jauh dari Makale Ibu Kota Rantepao. Ditampilkan dengan luar biasa pekuburan melekat di dinding tebing bukit tinggi dan dipahat dengan sabarnya selama berbulan-bulan. Di sinilah Anda dapat merasakan langsung aura kematian dibingkai adat budaya berharmoni dengan alam. Lemo diperkirakan sudah ada sejak abad ke-16 dan menjadi makam kepala Suku Toraja. Di lubang kuburan berukuran 3 x 5 meter itu nyatanya satu lubang berisikan satu keluarga. Di beberapa tempat nampak peti-peti mati ditumpuk atau diatur sedemikian rupa sesuai garis keturunan atau keluarganya. Bagian depan lubang berfungsi untuk memasukkan jenazah, beberapa ada yang ditutupi pintu kayu berukir atau hanya penutup dari bambu. Nama Lemo sendiri berarti jeruk. Itu dimaksudkan pada gua batu terbesarnya yang berbentuk bundar menyerupai buah jeruk seakan membentuk pori-pori buah jeruk. Menurut penuturan masyarakat setempat, kuburan tertua di tempat ini adalah seorang tetua adat bernama Songgi Patalo.