Breaking

Minggu, 05 Januari 2020

10 Kubur Toraja Yang Jadi Destinasi Wisata Terkenal Sedunia

10 Kuburan Toraja Yang Jadi Destinasi Wisata Terkenal Sedunia - Londa yang merupakan pemakaman purbakala yang berada dalam sebuah gua, dapat dijumpai puluhan erong yang berderet dalam bebatuan yang telah dilubangi, tengkorak berserak di sisi batu menandakan petinya telah rusak akibat di makan usia.
Inilah 10 Kuburan Toraja Yang jadi destinasi wisata terkenal sedunia

  1. Lemo adalah salah satu kuburan leluhur Toraja, hasil kombinasi antara ciptaan Tuhan Yang Maha Kuasa dengan kreasi tangan terampil Toraja pada abad XVI (dipahat) atau liang Paa'. Jumlah liang batu kuno ada 75 buah dan tau-tau yang tegak berdiri sejumlah 40 buah sebagai lambang-lambang prestise, status, peran dan kedudukan para bangsawan di Desa Lemo. Diberi nama Lemo oleh karena model liang batu ini ada yang menyerupai jeruk bundar dan berbintik-bintik.
  2. Buntu Pune. Lokasi pemukiman masyarakat Toraja zaman dahulu sekaligus pemakaman yang bernuansa eksklusif, dibangun oleh Pong Maramba sebagai simbol pemerintah di zamannya.
  3. Liang Tondon. Ningrat atau para bangsawan di wilayah Balusu disemayamkan di suatu tempat khusus yang terdiri dari 12 liang, lokasi tempat pemakaman Balusu inilah yang diberi nama Liang Tondon. Saat ini di era reformasi, Liang Tondon Balusu bersedia sebagai salah satu Tourist Destination yang menarik untuk disimak. Tetapi sesuai Undang-Undang Ordonantee RI, tidak boleh memindahkan/ mengambil barang purbakala yang ada di tempat ini.
  4. To'Doyan. Tidak berbeda dengan obyek wisata sebelumnya, To'Doyan adalah lokasi obyek wisata berupa pohon besar yang digunakan sebagai makam bayi (anak yang belum tumbuh giginya). Pohon ini secara alamiah memberi akar-akar tunggang yang secara teratur tumbuh membentuk rongga-rongga. Rongga inilah yang digunakan sebagai tempat menyimpan mayat bayi.
  5. Tampang Allo. Sejarah singkat obyek Tampang Allo ini merupakan sebuah kuburan goa alam yang terletak di Kelurahan Sangalla' dan berisikan puluhan Erong, puluhan tau-tau dan ratusan tengkorak serta tulang belulang manusia. Pada sekitar abad XVI oleh penguasa Sangalla' dalam hal ini Sang Puang Manturino bersama istrinya Rangga Bualaan memilih Goa Tampang Allo sebagai tempat pemakamannya kelak jika mereka meninggal dunia, sebagai perwujudan dari janji dan sumpah suami istri yakni "sehidup semati satu kubur kita berdua". Goa Tampang Alllo berjarak 19 km dari Rantepao dan 12 km dari Makale.
  6. Patane Pong Massangka. Patane (kuburan dari kayu berbentuk rumah Toraja) dibangun pada tahun 1930 untuk seorang janda bernama Palindatu yang meninggal dunia pada tahun 1920 yang diupacarakan secara adat Toraja tertinggi yang disebut Rapasan Sapu Randanan. Palindatu memiliki anak bernama Pong Massangka yang memiliki jiwa perlawanan terhadap Belanda sehingga ia dibuang ke Nusa Kambangan pada tahun 1917, dikembalikan ke Tana Toraja pada tahun 1930 dan meninggal dunia pada tahun 1960 dalam usia 120 tahun. Kini mayat Pong Massangka dengan gelar Ne'Babu' disemayamkan dalam Patane ini dan tau-taunya yang terbuat dari batu yang dipahat siap menanti kunjungan Anda. Jaraknya 9 km dari Rantepao arah utara.
  7. Londa. Obyek wisata Londa yang berada di desa Sandan Uai Kecamatan Sanggalai' dengan jarak 7 km dari kota Rantepao, arah ke Selatan, adalah kuburan alam purba. Tercipta secara alamiah oleh Yang Maha pengasih Tuhan yang empunya bumi ini. Gua yang tergantung ini, menyimpan misteri yakni erong puluhan banyaknya, dan penuh berisikan tulang dan tengkorak para leluhur tau-tau. Tau-tau adalah pertanda bahwa telah sekian banyak putra-putra Toraja terbaik telah dimakamkan melalui upacara adat tertinggi di wilayah Tallulolo. Gua-gua alam ini penuh dengan panorama yang menakjubkan 1000 meter jauh ke dalam, dapat dinikmati dengan petunjuk guide yang telah terlatih dan profesional. Kuburan alam purba ini dilengkapi dengan sebuah "Benteng Pertahanan". Patabang Bunga yang bernama Tarangenge yang terletak di atas punggung gua alam ini. Obyek ini sangat mudah dikunjungi, oleh karena sarana dan prasarana jalannya baik. Satu hal perlu diingat bahwa seseorang yang berkunjung ke obyek ini, wajib memohon izin dengan membawa sirih pinang atau kembang. Sangat tabu/pamali (dilarang keras) untuk mengambil atau memindahkan tulang, tengkorak atau mayat yang ada dalam gua ini.
  8. Bori' Kalimbuang. Obyek wisata utama adalah Rante (Tempat upacara pemakaman secara adat yang dilengkapi dengan 100 buah menhir/megalit), dalam Bahasa toraja disebut Simbuang Batu. 102 bilah batu menhir yang berdiri dengan megah terdiri dari 24 buah ukuran besar, 24 buah ukuran sedang dan 54 buah ukuran kecil. Ukuran menhir ini mempunyai nilai adat yang sama. Penyebab perbedaan adalah perbedaan situasi dan kondisi pada saat pembuatan/pengambilan batu. Megalit/Simbuang Batu hanya diadakan bila pemuka masyarakat yang meninggal dunia dan upacaranya diadakan dalam tingkat Rapasan Sapurandanan (kerbau yang dipotong sekurang-kurangnya 24 ekor). Pada tahun 1657 Rante Kalimbuang mulai digunakan pada upacara pemakaman Ne'Ramba' di mana 100 ekor kerbau dikorbankan dan didirikan dua Simbuang Batu. Selanjutnya pada tahun1807 pada pemakaman Tonapa Ne'padda' didirikan 5 buah Simbuang Batu, sedang kerbau yang dikorbankan sebanyak 200 ekor. Ne'Lunde' yang pada upacaranya dikorbankan 100 ekor kerbau didirikan 3 buah Simbuang Batu.  Selanjutnya berturut-turut sejak tahun 1907 banyak Simbuang Batu didirikan dalam ukuran besar, sedang, kecil dan secara khusus pada pemakaman Lai Datu (Ne'Kase') pada tahun 1935 didirikan satu buah Simbuang Batu yang terbesar dan tertinggi. Simbuang Batu yang terakhir adalah pada upacara pemakaman Sa'pang (Ne'Lai) pada tahun 1962. Dalam Kompleks Rante Kalimbuang tersebut terdapat juga hal-hal yang berkaitan dengan upacara pemakaman yang membuat kita mengetahui lebih banyak tentang Bori' Kalimbuang.
  9. Ta'pan Langkan. Ta'pan Langkan artinya istana burung elang. Dalam abad XVII Ta'pan Langkan digunakan sebagai makam oleh 5 rumpun antara lain Pasang dan Belolangi'. Makam purbakala ini terletak di desa Rinding Batu dan memiliki sekian banyak tau-tau sebagai lambang prestise dan kejayaan masa lalu para bangsawan Toraja di Desa Rinding Batut. Dalam adat masyarakat Toraja, setiap rumpun mempunyai dua jenis tongkonan tang merambu untuk manusia yang telah meninggal. Ta'pan Langkan termasuk kategori tongkonan tang merambu yang jaraknya 1,5 km dari poros jalan Makale-Rantepao dan juga dilengkapi dengan panorama alam yang mempesona.
  10. Situs Purbakala Sipore. Sipore/Sirompa' atau bertemu adalah salah satu nama yang diputuskan hasil musyawarah dari pemuka/tokoh adat dalam kampung Lion. Sirope sebagai salah satu tempat pekuburan, oleh masyarakat sekitarnya dengan cara membuat liang kubur yang disebut erong dan digantung pada tebing atau batu cadas. Berdasarkan cerita dari para pendahulu, bahwa erong asalnya dari daerah bagian utara (Sa'dan) yang datang dijual seharga 3 ekor kerbau, menyusur sungai Sa'dan, digunakan di sirope. Erong menurut masyarakat Kampung Lion merupakan salah satu cara terbaik menyimpan mayat. Melalui cara ini masyarakat secara umum utamanya dari kalangan bangsawan dan masyarakat mampu membeli erong. Menyusul, pada zaman besi, mulai membuat/memahat batu ini. Sirope sebagai tempat pekuburan yang unik, mengingat erong dalam lokasi pekuburan tersebut cukup banyak dan tertata dengan rapi. Dari keunikan pekuburan Sirope, maka anda akan ketinggalan jika tidak mengunjungi obyek wisata sirope. Jarak 2 km dari poros jalan Makale-Rantepao. Demikian sejarah singkat obyek wisata sipore ini diinformasikan/ diberitakan ke seluruh dunia.[bp]